Peraturan Pemberhentian Saat Kerja

Memecat karyawan adalah pekerjaan yang tidak menyenangkan yang kadang-kadang diperlukan. Meskipun banyak negara mengklaim "atas kehendak doktrin, " yang berarti seorang majikan dapat memecat seorang karyawan dengan alasan apa pun, sebagian besar pemutusan hubungan kerja terjadi karena alasan yang sah, dan biasanya pemutusan hubungan kerja tidak terjadi pada saat panas. Pekerja yang merasa bahwa pembalasan atau diskriminasi adalah alasan pemecatan dapat mengajukan klaim pemutusan hubungan kerja yang salah dengan Komisi Kesempatan Kerja yang Setara.

Tindakan Pencegahan

Jika seorang karyawan tidak memenuhi standar kinerja yang ditentukan, manajer bertanggung jawab untuk memberi konseling kepada pekerja tersebut. Mungkin ada alasan yang layak untuk berprestasi. Mungkin karyawan tersebut membutuhkan pelatihan tambahan atau tidak jelas memahami harapan kinerja. Dengan mengidentifikasi dan memperbaiki masalah yang mengganggu penyelesaian pekerjaan dengan benar, menghindari pemutusan hubungan kerja dimungkinkan. Memberi karyawan masa percobaan untuk memperbaiki situasi adalah peringatan yang adil bahwa diperlukan perbaikan. Satu pertimbangan terakhir adalah memindahkan karyawan ke pekerjaan lain jika ia tidak memiliki keterampilan untuk posisi saat ini. Jika transfer dalam perusahaan adalah suatu opsi, itu kadang-kadang adalah pilihan yang tepat.

Pengakhiran Hukum

Pengakhiran yang valid terjadi karena sejumlah alasan. Karyawan yang dengan sengaja melanggar kebijakan perusahaan yang tercantum dalam buku pedoman karyawan dapat diberhentikan. Pengurangan tenaga kerja, yang berarti memberhentikan karyawan karena perampingan adalah alasan lain yang layak untuk pemecatan. Perusahaan yang mengalami pengurangan besar diwajibkan berdasarkan Penyesuaian Pekerja dan Pelatihan Ulang Pekerja untuk memberikan pemberitahuan 60 hari kepada karyawan yang terkena dampak. Bergantung pada situasinya, pemberitahuan dapat dibayarkan pada saat pemberhentian daripada memperpanjang kewajiban kerja karyawan untuk periode 60 hari.

Meninjau Daftar Periksa

Bahkan sebelum berpikir untuk memecat pekerja, situasinya memerlukan peninjauan oleh perwakilan sumber daya manusia. Untuk mengakses validitas dan keadilan pemutusan hubungan kerja, perusahaan menggunakan daftar periksa untuk memastikan perlakuan karyawan adil dalam kaitannya dengan pemecatan lain dalam perusahaan. Meninjau fakta seperti apakah karyawan itu diperingatkan; jika suatu kebijakan dilanggar bahwa itu diselidiki dengan benar; dan bahwa kinerja masa lalu karyawan telah diperhitungkan adalah semua bagian dari proses pra-pemutusan hubungan kerja.

Pemberhentian yang Tepat

Waktu muncul ketika seorang manajer melakukan yang terbaik untuk membantu karyawan dengan langkah-langkah perbaikan tanpa hasil. Ketika satu-satunya jalan yang tersedia untuk memperbaiki situasi ini adalah pemutusan hubungan kerja, manajer harus mempersiapkan dengan benar untuk melakukan rapat pemecatan dengan memilih waktu dan tempat untuk menjauhkan rapat dari pandangan karyawan lain dan bersikap jujur ‚Äč‚Äčtentang faktor-faktor pemutusan hubungan kerja, menjaganya agar tetap ada. singkat dan menunjukkan empati. Beri karyawan waktu untuk menyerap alasan pemecatan. Memberi karyawan waktu untuk curhat tidak apa-apa, tetapi seorang manajer harus menunjukkan bahwa keputusannya final. Mengatur representasi sumber daya manusia untuk ditindaklanjuti dengan gaji terakhir dan informasi manfaat.

Pesan Populer