Analisis Empiris Modal Manusia & Etika Kerja

Konsep etos kerja, kadang-kadang disebut sebagai etos kerja Protestan, pertama kali diusulkan oleh sosiolog Max Weber berdasarkan kondisi ekonomi di negara asalnya Prusia. Weber mengamati bahwa wilayah-wilayah Protestan di Prusia lebih makmur secara ekonomi daripada wilayah-wilayah Katolik dan mengusulkan bahwa kepercayaan agama Protestan telah mendorong perkembangan ekonomi kapitalis. Studi empiris yang lebih baru telah meragukan hipotesis Weber.

Etika Kerja

Weber mempresentasikan ide-idenya tentang etos kerja dalam bukunya tahun 1905 "Etika Protestan dan Roh Kapitalisme." Menurut Weber, Katolik Roma telah mendorong sistem nilai yang didasarkan pada melampaui dunia material demi doa dan spiritualitas. Umat ‚Äč‚ÄčKatolik tidak didorong untuk fokus pada tujuan duniawi seperti kekayaan atau kesuksesan. Reformasi Protestan memperkenalkan sistem nilai baru yang menghargai kesuksesan materi dan pencapaian duniawi. Protestan percaya pada nilai kerja keras dan gaya hidup yang hemat dan menyangkal diri. Pemimpin Protestan Martin Luther mendorong orang untuk menganggap pekerjaan mereka sebagai panggilan dari Tuhan. Karena Protestan cenderung bekerja berjam-jam tanpa menghabiskan banyak uang untuk kemewahan atau hiburan, mereka memiliki uang ekstra untuk ditabung atau diinvestasikan. Weber percaya bahwa kombinasi kerja keras, modal investasi ekstra, dan sistem kepercayaan yang menghargai kekayaan dan kesuksesan ini mengarah pada pengembangan sistem ekonomi kapitalis.

Etika Kerja atau Literasi

Meskipun teori Weber tentang etika kerja Protestan sangat berpengaruh, Weber tidak pernah mengujinya secara empiris. Dia hanya mengamati kondisi di Prusia dan berspekulasi bahwa sistem nilai Protestan Jerman menjelaskan perbedaan kekayaan antara wilayah Katolik dan Protestan. Dalam sebuah makalah 2007 berjudul "Was Weber Wrong?", Sascha Becker dan Ludger Woessmann dari University of Munich menganalisis angka melek huruf dan data ekonomi untuk wilayah Protestan dan Katolik di Prusia selama tahun-tahun sebelum karya Weber. Mereka menunjukkan bahwa Luther telah memperjuangkan literasi karena dia ingin semua orang dapat membaca Alkitab dalam bahasa mereka sendiri. Pengikut Luther yang Protestan membaca dan mempelajari terjemahan Alkitabnya dalam bahasa Jerman, sementara umat Katolik di luar imamat tidak diharapkan membaca Alkitab Latin. Pada saat Weber menulis bukunya, wilayah Protestan di Prusia memiliki angka melek huruf yang jauh lebih tinggi daripada wilayah Katolik. Becker dan Woessmann menemukan bahwa ketika mereka mengendalikan efek keaksaraan yang lebih tinggi, tidak ada perbedaan dalam keberhasilan ekonomi negara-negara mayoritas Protestan dan Katolik yang mayoritas. Mereka menyimpulkan bahwa melek huruf, bukan etika kerja Protestan, bertanggung jawab atas kemakmuran ekonomi.

Sumber Daya Manusia

Studi Becker dan Woessmann menekankan nilai melek huruf sebagai bentuk modal manusia. Teori modal manusia berfokus pada alat yang digunakan orang untuk membangun kekayaan dan kemakmuran atau meningkatkan kehidupan mereka dengan cara lain. Misalnya, seorang pria yang tidak bisa membaca akan memiliki pilihan terbatas dalam hidup dibandingkan dengan pria yang bisa membaca. Ia hanya akan dapat melakukan pekerjaan yang tidak memerlukan keterampilan membaca, seperti kerja manual. Dia juga tidak akan bisa pergi ke sekolah atau membaca buku teks untuk mempelajari keterampilan baru yang akan memberinya lebih banyak pilihan. Dengan belajar membaca, ia dapat meningkatkan sumber daya manusianya dan mendapatkan akses ke berbagai pekerjaan dan peluang lain yang jauh lebih luas. Menurut Becker dan Woessmann, tingkat melek huruf yang lebih tinggi di daerah Protestan mewakili bentuk modal manusia, sangat meningkatkan peluang ekonomi yang tersedia bagi rata-rata Protestan pada waktu dan tempat itu.

Studi Lainnya

Studi empiris lain dari karya Weber juga menimbulkan pertanyaan tentang teori etos kerja. Menurut sebuah artikel yang diterbitkan dalam "Jurnal Bisnis Internasional dan Studi Budaya, " analisis sikap terhadap etos kerja di 13 negara yang berbeda menemukan etos kerja paling kuat di negara-negara seperti India dan Zimbabwe dengan GNP yang relatif rendah, dan terlemah di negara-negara seperti Jerman dan Amerika Serikat dengan GNP yang lebih tinggi. Ini mungkin menunjukkan bahwa warga negara-negara berkembang lebih cenderung mengadopsi versi etos kerja karena mereka berusaha untuk memperbaiki situasi mereka, tetapi itu tidak menawarkan dukungan empiris untuk korelasi antara etos kerja dan kemakmuran. Studi lain yang membandingkan sikap di Malaysia dan Inggris menemukan bukti etos kerja yang lebih kuat di non-Protestan Malaysia daripada di Inggris yang mayoritas Protestan. Meskipun sistem nilai dari beberapa bentuk Protestan mendorong kerja keras dan berhemat, bukti-bukti tampaknya tidak menunjukkan bahwa ini adalah prediktor efektif kemakmuran.

Pesan Populer